Thinking Of

Tersenyumlah...!!!
maka duniamu akan menjadi lebih indah...

Pengikut

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 20 Februari 2012

‘ Bahagia Dalam Derita ‘


Kadang-kadang kita tersalah dalam merencana dan meniti perjalanan hidup ini. Bukan karena kita mahu atau sengaja ingin melakukan kesilapan, tapi mungkin kita terlupa diri atau lalai karena kita tiada pedoman hidup.

Ada memang orang tidak mahu mengulangi kesalahan yang sama, atau ingin lari daripada kesalahan yang terjadi. Namun ada orang yang memang sengaja ingin mengulangi kesalahan yang sama dengan sebab yang tidak jelas, atau dia sendiri tidak tahu mengapa ia melakukannya.

Di antara kesilapan dan kesalahan itu ada sebab dan akibatnya mengapa ianya berlaku. Hanya ALLAH Yang Maha Mengetahui segalanya. Dia yang sering terluka ini memang tidak pernah mahu tahu kenapa ianya terjadi. Dan dia sering menanti saat tibanya hikmah dalam segala dugaan hidup yang telah dilaluinya.

Semua insan tahu hikmah selalunya didatangkan kepada insan yang redha, dalam bentuk kebaikan atau kebahagiaan. Dan pada yang menghancurkan atau melukakan, akan diberi pengajaran dan kemaafan yang ikhlas, atau diberi peluang untuk memilih kehidupan yang lebih baik dan bahagia untuk kali kedua. Jika ianya berlaku sekali lagi, maka tiada lagi peluang untuk membaiki diri atau boleh dikatakan ‘sayang semuanya sudah terlambat’.

Insan yang amat disayanginya telah menyakiti hati dan perasaannya. Sejak dari alam percintaan sehinggalah kea lam perkahwinan, hatinya amat menderita dan sering terluka. Dia hanya mampu memendam perasaannya sendirian. Sehingga saat ini dia tidak mampu melupakan apa yang telah menimpa dirinya.

Dalam sebuah perkawinan suami istri perlu berkorban. Paling penting ialah kesabaran. Bukan hanya sekedar menjaga hati istri, suami dan anak-anak, tapi hati kedua belah pihak juga perlu dijaga. Ianya memerlukan sejuta kesabaran. Sejuta kesedaraan dan segala macam perkara. Semuanya memerlukan pengorbanan yang besar.

Pengorbanan ? Ya, sebuah pengorbanan yang dilakukan “” untuk memastikan orang tersayang bahagia. Itulah yang dialami oleh Nor Atirah. Dia sanggup berkorban demi suami tercinta walaupun hatinya terluka.

Merentap semua kasih sayang yang pernah di berikan sebelum ini kepada seseorang dengan kerasnya dan tanpa rasa ihsan sedikitpun. Yang ada sekarang cuma rasa benci.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar